Runtuhnya Hati Sang Penyiksa   Leave a comment

Di masa-masa awal perkembangannya, Islam mengalami banyak pertentangan. Sebagian besar masyarakat Makkah -pada masa itu- masih kuat memegang ajaran nenek moyangnya. Mereka akan memusuhi siapa saja yang meninggalkan ajaran itu dan memeluk ajaran baru yang dibawa Rasulullah Saw.

Salah seorang yang paling keras dan garang menunjukkan permusuhan, adalah Umar bin Khaththab. Ia melihat ajaran Islam hanya akan membuat perpecahan dan menyebabkan kerusakan pada tata kehidupan masyarakat Makkah yang sudah terbangun sejak lama.

Permusuhan Umar terhadap Islam tak hanya diwujudkan dalam kata-kata. Ia bahkan melakukan penyiksaan dan penganiayaan terhadap hamba sahaya yang sudah memeluk Islam, agar mereka kembali ke ajaran leluhurnya. Tindakannya terus berlanjut sampai kemudian Rasulullah Saw meminta pengikut-pengikutnya pindah ke luar Mekah, mencari perlindungan ke Abisinia.

Melihat sebagian saudaranya pindah dan berpisah dengan keluarga serta tanah tumpah darah mereka, ada rasa iba di hati Umar. Ia pun terharu. Dalam kesedihannya, hatinya memberontak. Ia ingin segera menyelesaikan permasalahan besar ini. Satu-satunya yang ada di dalam pikirannya adalah menghabisi Muhammad Saw, karena semua berawal dari ajaran yang disampaikannya.

Suatu hari, ia mencari Muhammad Saw. Di tengah perjalanan ia bertemu Nu’aim yang kemudian bertanya, “Hendak ke mana?” Umar menjawab, “Saya sedang mencari Muhammad. Akan saya bunuh dia.” Nu’aim pun berkata, “Tidakkah lebih baik Anda pulang dulu menemui keluargamu dan luruskan mereka?” Umar masih belum paham, kemudian Nu’aim mengatakan bahwa ipar dan sepupu Umar, Said bin Zaid bin Amr telah memeluk Islam.

Umar pun bergegas ke rumah adik perempuan dan iparnya itu. Sampai di dekat rumah adiknya, ia mendengar suara bacaan Al-Qur’an. Setelah masuk, ia cekcok dengan adiknya sampai ia memukulnya. Melihat saudara perempuannya berdarah akibat pukulannya itu, Umar menjadi iba. Lalu, ia meminta untuk diperdengarkan kembali ayat yang tadi ia dengar. Merasakan keindahan ayat itu, hati Umar runtuh, segera ia minta diantar kepada Muhammad untuk mengukuhkan ke-Islam-annya.

Posted 6 Agustus 2011 by hartoyosbk in Hikayat ramadhan

Tagged with

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: